Pages

Followers

Wednesday, August 10, 2011

BICARA BUAT LELAKI BERGELAR SUAMI part 2

subhannallah....sedih betol bila baca entry...buat pengetahuan semua...entry kali ini bukan lah dari hasil karya me...me hanya menCOPY dan mengePASTE kat blog me...tapi ia mendapat persetujuan dari tuan tanah...heheeh iaitu lepak di bangku kosong (tuan tanah juga bukan penulis cetita ini)...sangat menyentuh perasaan okeh..tapi bagi me....kita juga sebagai wanita juga perlu memahami isi hati lelaki....maaf walaupun sebenarnya me juga tak sempurna dan selalu mengalami masalah untuk memahaimi mereka...ingin me ulang sekali lagi...apa yang me copy dan paste tidak bertujuaan untuk berdakwah atau cuba nak tunjuk pandai...hanyalah sekadar berasa kagum dengan jalan cerita juga pengunaan bahasa yang sangat mendalam oleh penulis.....itu pada pendapat me la...kalau ada kisah seperti ini juga untuk perempuan pun bagus juga...sambil baca kita juga boleh la cuba mengadaptasikan dalam diri kita...sekali lagi untuk me ulang di sini...me juga tidak sempurna...kadang2 marah tak tentu pasal..tak reti jaga perasaan orang lain...cakap sesuka hati tanpa memikirkan perasaan orang lain...pentingkan diri...semua yang tidak baik juga ada dalam diri me...maaf banyak pulak me nak berceloteh kat sini...heheeh...happy reading ya peeps...

(sambungan dari part 1)

Bicara Buat Lelaki Bergelar Suami

Arghh?
tiba-tiba isteri merungut, malah kadangkala agak mengugut
minta aksesori serta perabut, minta Villa yang tersergam indah
atau mahligai di lereng bukit, sedangkan kita bukan Shah Jehan
yang mampu membina Taj Mahal buat isterinya
tetapi isteri pula, persis Nur Jehan, yang meminta petanda keagungan cintanya
Katanya "Seabadi permata, segermelapan intan"
sedangkan ditangan kita, Cuma cincin tembaga

Aduh?
peritnya mengukur cinta, dalam ukuran mayam atau menimbang setia
menerusi Bursa Saham papan utama, kasih isteri, turun naik
mengikut kadar tukaran wang asing.

Tiada guna menyesali diri, diakan dulu pilihan kita
semasa mekarnya, dia dihargai, dipuja-puji
dia kini sudah menjadi ibu, pada anak-anak kita
sudah takdir?
permata yang dipilih, perlu digilap semula

Namun
putus asa jangan sekali, terimalah dia, dengan redha
justeru isteri, pada hakikatnya
adalah bayang-bayang suami, wanita adalah tulang rusuk yang bengkok
luruskan dengan hati-hati betegas tapi jangan berkeras
lembut tapi jangan reput.


Katakan RM bukan segala-galanya, lalu pada saat yang kudus
setelah bersolat bersama, bisikkanlah "Duhai isteriku"
marilah kita bina perkahwinan ini, dengan cinta yang sejati
marilah kita kutip rezeki, dengan keringat tersuci,
kita cari harta, tetapi itu bukan segala-galanya
padamu isteri, istanamu, dihati ini

padamu sayang, kalung cintamu, di jiwa ini.


bersambung...haiyak..panjang jugak yea....

No comments: